Bolehkah Anda Membawa Baterai ke dalam Pesawat?

Ada peraturan khusus untuk membawa berbagai jenis bagasi di pesawat. Namun, banyak orang yang menyimpan barang-barang tersebut di dalam tas dan membawanya. Namun, membawa perangkat elektronik menjadi sangat penting dalam banyak kasus. Kebanyakan orang bertanya apakah mereka boleh membawa baterai ke dalam pesawat. Baterai memiliki beberapa bahaya, itulah sebabnya mengapa aturannya berbeda. Aturannya sesuai dengan alasan keamanan dan bervariasi tergantung pada jenis baterainya. Hal ini juga tergantung pada apakah Anda menyimpannya di bagasi terdaftar atau tas tangan Anda.

Mari kita lihat apakah Anda dapat membawa baterai di pesawat. Jika ya, cara mana yang lebih baik untuk melakukannya.

Jenis Baterai Apa yang Dapat Anda Bawa ke Pesawat?

Anda dapat membawa baterai di pesawat dalam bagasi terdaftar atau bagasi kabin. Namun Anda harus mengikuti peraturan yang berlaku tergantung pada jenis baterainya. Berikut adalah beberapa jenis baterai tersebut:

Baterai Lithium-ion

Baterai ini termasuk baterai yang dapat diisi ulang dalam perangkat seperti ponsel, laptop, dan tablet. Kepadatan energi baterai ini cukup tinggi. Itulah mengapa baterai ini dapat bertahan cukup lama. Tidak ada larangan untuk membawa perangkat dengan baterai lithium-ion di dalamnya. Namun ada beberapa kondisi tertentu. Anda harus mematikannya atau menyimpannya dalam mode "tidur/pesawat". Ini mungkin terlihat membuat frustasi, tetapi Anda harus tetap melakukannya.

Jika Anda berencana untuk membawa baterai cadangan, simpanlah di dalam tas jinjing. Hal ini karena bagasi tercatat rentan terhadap perubahan suhu. Batas yang diperbolehkan untuk baterai ini adalah:

  • Baterai logam litium: 2 hingga 8 gram
  • Baterai Li-ion besar: 101 hingga 160 Wh.

Pastikan untuk menyimpan baterai dalam kemasan terpisah. Atau Anda juga bisa menggunakan wadah pelindung untuk baterai tersebut.

Baterai Logam Lithium

Baterai ini tidak dapat diisi ulang. Anda dapat menyimpannya di bagasi kabin jika baterai tersebut memiliki lithium 2g atau kurang. Selain itu, Anda juga harus melindungi baterai ini dari korsleting dan kerusakan. Alasannya adalah karena baterai yang longgar ini dapat meledak. Anda juga dapat menyimpan baterai ini di bagasi terdaftar. Namun syaratnya, baterai tersebut harus berada di dalam perangkat. Jika tidak, Anda tidak dapat menyimpannya di bagasi tercatat.

Baterai yang Dapat Ditumpahkan/Tidak Dapat Ditumpahkan

Anda tidak dapat membawa baterai yang mudah tumpah dalam bagasi terdaftar atau bagasi kabin. Satu-satunya cara untuk melakukannya adalah jika baterai tersebut berada di dalam kursi roda. Dan staf akan memeriksanya juga. Menurut peraturan FAA, baterai yang dapat tumpah di kursi roda harus tetap terpasang.

Di sisi lain, Anda bisa membawa baterai yang tidak mudah tumpah di pesawat. Tetapi setiap baterai tidak boleh melebihi 100Wh dan 12V. Anda juga dapat membawa dua baterai cadangan. Namun, perlindungan dari korsleting ada pada Anda. Cobalah untuk mengemasnya dalam wadah pelindung dengan tulisan "tidak mudah tumpah".

Baterai Nikel-Kadmium

Ini adalah baterai yang dapat diisi ulang dan tidak digunakan lagi. Tetapi Anda masih dapat menemukannya di perangkat lama. Misalnya, radio tua, peralatan medis, dan perkakas listrik memilikinya. Anda dapat membawanya dalam bagasi terdaftar atau bagasi kabin. Namun, batas ukurannya tergantung pada maskapai penerbangan. Jika Anda membawa baterai berukuran lebih besar, pastikan Anda mengemasnya dengan cara yang tepat.

Baterai logam nikel

Anda bisa menemukan baterai isi ulang ini di perkakas listrik, perangkat portabel, dan aplikasi berdaya tinggi. Kepadatan energinya lebih tinggi dibandingkan dengan baterai Ni-Cd. Jadi, baterai ini lebih rentan terhadap pengisian daya yang berlebihan dan karenanya, kurang stabil. Sebagian kamera digital dan pemutar MP3 lama memiliki baterai ini terpasang di dalamnya. Casingnya sama dengan baterai Ni-Cd. Anda bisa membawanya dalam bagasi tercatat atau tas jinjing. Namun, kotak pelindung adalah suatu keharusan karena dapat menyebabkan kerusakan jika tetap terbuka.

Baterai Alkaline

Baterai alkaline berlawanan dengan dua baterai yang disebutkan di atas. Baterai ini tidak dapat diisi ulang dan digunakan pada produk rumah tangga seperti mainan, remote, dan jam tangan. Baterai ini juga memiliki kepadatan energi yang rendah dibandingkan dengan baterai Li-ion. Oleh karena itu, baterai ini lebih stabil dan mudah dibawa ke dalam pesawat karena tidak berbahaya. Jadi, semua maskapai penerbangan diizinkan untuk membawanya baik dalam bagasi kabin maupun bagasi terdaftar.

Anda harus mengetahui jenis baterai yang dimiliki perangkat Anda. Hal ini karena aturan dan regulasi berbeda-beda tergantung pada jenis baterai. Selain itu, jangan lupa untuk memeriksa perangkat yang Anda bawa ke dalam pesawat.

Bolehkah Membawa Power Bank di Pesawat?

Power bank telah menjadi benda yang sangat membantu belakangan ini. Alat ini berfungsi sebagai pengisi daya untuk ponsel Anda tanpa perlu dicolokkan ke dinding. Dan Anda bisa membawanya ke dalam pesawat. Tetapi ada aturan khusus. Jika alat ini berisi baterai Li-ion, Anda harus menyimpannya di bagasi kabin. TSA mengatakan bahwa Anda tidak dapat mengemas bank daya Anda dalam bagasi terdaftar.

Di sisi lain, pengisi daya telepon adalah perangkat portabel yang dapat Anda pasang ke stopkontak di dinding. Anda dapat membawanya di dalam tas tangan atau bagasi terdaftar. Lebih baik membawanya di dalam tas kabin Anda. Hal ini dikarenakan Anda mungkin saja kehilangan tas Anda di suatu tempat. Jadi, Anda tidak ingin kehabisan daya dalam keadaan seperti itu. Oleh karena itu, membawa power bank atau pengisi daya di tas kabin lebih baik.

Hal lain yang harus Anda bawa dalam tas kabin adalah perangkat vaping atau rokok elektrik (jika Anda merokok). Tetapi Anda tidak dapat mengisi daya atau menggunakannya saat berada di pesawat. Anda harus memastikan perangkat vaping tidak menyala meskipun di dalam kemasan. Perangkat elektronik ini dilarang dalam bagasi tercatat, meskipun Anda telah melepas baterainya. Hal ini karena masalah keamanan.

Selain itu, Anda tidak dapat membawa perangkat elektronik dengan baterai yang ditarik kembali. Hal ini dikarenakan risiko yang terkait dengannya. Anda tidak ingin baterai tersebut terbakar. Jadi, cobalah untuk menghindari baterai yang ditarik tersebut.

Kesimpulan

Baterai merupakan bahaya yang signifikan, sehingga sebagian besar maskapai penerbangan tidak mengizinkannya. Tetapi mereka tidak dapat membatasi Anda untuk membawa perangkat elektronik tertentu yang memiliki baterai. Jadi, Anda pasti bisa membawa baterai ke dalam pesawat. Tetapi jenis baterai akan menentukan apakah baterai tersebut akan dibawa bersama Anda. Selain itu, beberapa baterai lebih baik untuk tas yang didaftarkan, sementara yang lain ada di tas kabin. Jadi, pelajari aturannya terlebih dahulu dan kemudian putuskan mana yang lebih baik.

Tinggalkan Komentar

id_IDIndonesian